Beberapa OFW menyerukan penghapusan larangan penyebaran di KSA
Pinoy Abroad

Beberapa OFW menyerukan penghapusan larangan penyebaran di KSA

Beberapa OFW meminta Departemen Tenaga Kerja dan Ketenagakerjaan untuk mencabut penangguhan sementara pengiriman pekerja baru ke Kerajaan Arab Saudi (KSA).

Dalam sebuah wawancara dengan GMA News, beberapa OFW yang saat ini melamar pekerjaan sebagai pembantu rumah tangga di Arab Saudi, mengatakan mereka khawatir tentang dampak penangguhan penempatan pada keluarga mereka.

Charmie Tubis, yang berasal dari provinsi Samar Timur dan telah berada di Manila selama tiga minggu untuk diproses oleh agen yang mengajukan surat-suratnya, khawatir dia tidak akan bisa pergi dan tinggal di Manila untuk waktu yang lama karena ke suspensi.

“Kalau saya yang jawab, tolong jangan larang saya. Hanya majikan yang tidak mengikuti kontrak mereka tidak akan mempekerjakan pembantu, saya harus bisa pergi karena itu sulit bagi kami, karena kami hancur. Kami adalah Yolanda baru, kami belum bisa move on dari kemiskinan.”

Dia meminta Sekretaris Buruh Silvestre Bello III, “Saya harap Anda tidak melarang Arab Saudi karena orang-orang seperti kami yang ingin bekerja tidak beruntung.”

Dia menambahkan, “Terserah majikan sebelum mengerahkan pembantu untuk melakukan pemeriksaan latar belakang. Jangan lakukan jika tidak benar-benar … jangan berikan pembantu kepada mereka yang tidak mengikuti kontrak.”

Marylou Perez dan Melissa Quintos berencana untuk mencari pekerjaan sementara di Manila karena khawatir mereka harus menunggu lama di Manila karena penangguhan.

Perez yang merupakan ibu tunggal dan berasal dari General Santos City akan bekerja di Najran di KSA.

Menurut dia, sudah satu bulan berada di akomodasi agensinya di Makati selama proses pengurusan surat-suratnya.

Quintos menghimbau, “Mungkin tidak apa-apa untuk melanjutkan proses dan juga tidak apa-apa untuk memasukkan majikan yang tidak patuh ke daftar hitam karena rekan-rekan kita yang dianiaya juga tidak beruntung.”

Dia mengatakan dia berharap untuk memiliki pemeriksaan latar belakang majikan sebelum mengerahkan pekerja.

Sekretaris Departemen Tenaga Kerja Bello meminta maaf kepada mereka yang akan terkena dampak penangguhan karena mereka perlu melakukannya untuk melaporkan kepada pemerintah Arab Saudi pelanggaran majikan lain terhadap OFW yang bekerja di negara mereka.

“Pertama, penghentian sementara verifikasi dan penerbitan OEC direkomendasikan oleh Administrator POEA Olalia. tentang kontrak kerja.”

Selain kasus perlakuan sewenang-wenang, alasannya juga termasuk fakta bahwa gaji dan tunjangan akhir OFW yang belum dibayar, yang berjumlah P5 miliar, masih belum dibayarkan.

Bello mengatakan bahwa selama pertemuannya dengan Menteri Tenaga Kerja Saudi dalam dialog Abu Dhabi, mereka diduga membahas klaim yang belum dibayar dari sekitar 9.000 OFW.

“Dalam pertemuan itu buruh KSA berkomitmen akan menyelesaikan, kita sepakat mereka akan membuat kelompok kerja teknis dan kita akan membuat kelompok kerja teknis untuk membahas bagaimana memfasilitasi pembayaran penyelesaian perselisihan TKI kita di luar negeri. dan pada saat yang sama mereka juga memiliki permintaan agar jika memungkinkan mengizinkan operasi agen perekrutan besar mereka dan karena komitmen bahwa mereka akan membayar lebih dari 9.000 OFW, klaim mereka dan gaji yang belum dibayar, kami menyetujui diskusi tentang agen perekrutan besar itu. “

Namun, meski sudah dua kali pertemuan, mitra Saudi tidak mau membahas masalah penyelesaian klaim OFW, menurut Bello.

“Sepertinya kita diharapkan lagi jadi berdasarkan rekomendasi Administrator Olalia, saya telah menurunkan penangguhan sementara” kata Bello.

Ada kemungkinan bahwa larangan total penempatan OFW di Saudi akan terjadi jika pemerintah tidak memenuhi kesepakatan yang dicapai, kata Bello. —LBG, Berita GMA

Posted By : nomor hk hari ini