casino

Cai dan Hirano memulai musim setengah pipa di puncak Gunung Tembaga

Berita

Seminggu penuh aksi di Colorado ditutup pada Sabtu sore dengan babak pertama Piala Dunia musim ini turun di bawah langit sebening kristal dan suhu dingin di Gunung Tembaga, di mana Cai Xuetong dari China dan Ruka Hirano dari Jepang meraih kemenangan pertama dari Musim 2021/22.

Terlepas dari kondisi yang hampir sempurna, kompetisi pertama musim ini terbukti sulit bagi banyak dari delapan wanita dan 10 pria yang turun di final hari Sabtu, dengan tidak ada satu pun pembalap di kedua lapangan yang mampu melakukan tiga clean run. Tetap saja, hanya dibutuhkan satu yang bagus untuk memenangkannya, dan di Copper, Cai dan Hirano yang paling mampu melakukan hal itu.

Cai melanjutkan tepat di mana dia tinggalkan, dengan kemenangan di kompetisi pertama dalam 22 bulan

Seperti rekan olahraga salju China lainnya, Cai tidak dapat berkompetisi di musim 2020/21 karena langkah-langkah keamanan Covid-19 yang diamanatkan oleh pemerintah China. Namun, terlepas dari kenyataan bahwa sudah hampir dua tahun sejak Piala Dunia terakhirnya dimulai, pemain berusia 28 tahun itu dapat melanjutkan tepat di tempat yang dia tinggalkan di acara terakhirnya di Calgary pada Februari 2020, menginjak putaran final yang luar biasa. untuk kemenangan Piala Dunia ke-13 dalam karirnya.

Dimulai dengan udara bagian belakang yang sempurna untuk gambar, Cai kemudian pergi dengan pegangan depan 900 weddle, ke bagian belakang 540 weddle, melon air-to-fakie yang bergaya, dan akhirnya menutup semuanya dengan melon taksi 900 untuk memberinya skor dari 80,50 untuk menang.

“Saya sangat senang,” Cai tersenyum dari area finis, “Saya sangat senang dengan kompetisi ini karena tahun lalu kami (tim China) hanya berlatih sepanjang waktu. Jadi saya sangat bersemangat untuk kembali dan berkompetisi. Saya hanya mengambil langkah demi langkah menuju Beijing (Olimpiade Musim Dingin 2022). Saya harap saya bisa melakukannya dengan baik di setiap kompetisi dan menuju Olimpiade dengan percaya diri.”

Dengan kemenangan tersebut, Cai maju ke seri dalam daftar kemenangan FIS Snowboard halfpipe World Cup sepanjang masa – hanya dua kemenangan dari 15 yang saat ini dipegang oleh Tricia Byrnes dari AS – sambil memperpanjang keunggulannya di peringkat podium sepanjang masa dengan top-3 Piala Dunia ke-28 dalam 38 pertandingan masuk.

Tempat kedua pada hari itu ditempati oleh Sena Tomita dari Jepang, yang memimpin hampir sepanjang sore setelah mencetak 76,00 poin dengan skor putaran pertama. Lancar dan penuh gaya, lari Tomita dimulai dengan melon 540 bagian depan, ke bagian belakang 540 weddle, kemudian indy 720 bagian depan, weddle taksi 720, dan akhirnya melon 900 bagian depan untuk meraih podium keenam dalam karir Piala Dunianya.

Kualifikasi teratas Queralt Castellet dari Spanyol mampu memanfaatkan putaran terakhir kompetisi wanita untuk mendaratkan tempat terakhir di podium, saat petenis berusia 32 tahun itu meraih hasil 3 besar ke-16 dalam karirnya dengan lari yang dimulai dengan sakelar di bagian belakang melon 540, lalu melon taksi 720, ambil bagian depan 540 ekor, bagian belakang 540 weddle, dan terakhir bagian depan 720 untuk menutup semuanya dengan skor 70,50.

Dengan lari terakhirnya, Castellet menabrak Elizabeth Hosking ke tempat keempat, menyangkal podium Piala Dunia pertamanya yang berusia 20 tahun dari Kanada.

Hirano memimpin saat Jepang merebut dua dari tiga podium putra

Dengan pembalap Jepang yang lolos di keempat tempat teratas di sisi putra, kemungkinan negara itu mencetak satu atau dua podium (atau tiga) di final hari Sabtu tampaknya merupakan kesimpulan yang sudah pasti. Namun, saat pembalap naik turun startlist putra berjuang untuk melakukan clean run di final, hal-hal yang tampaknya menjadi taruhan pasti sebelum kompetisi menjadi jauh lebih tidak dapat diprediksi.

Ruka Hirano yang berusia 19 tahun adalah salah satu dari hanya empat pembalap yang melakukan lari pertama, dan dia melakukannya dengan penuh percaya diri dengan memimpin dengan pergantian besar-besaran di belakang gabus ganda 1080 indy, menjadi dub belakang 1260 indy, lalu frontside menjuluki 1080 indy, seorang pengemudi truk menjuluki 1080 taksi, dan akhirnya gabus ganda 1260 indy di bagian depan di bagian bawah pipa.

Dengan lima gabus ganda yang hampir sempurna, Hirano akan mendapatkan skor 89,50 dan kemenangan kedua dalam karirnya di Piala Dunia. Namun, meskipun meletakkan apa yang sangat jelas menjalankan hari itu, Hirano tidak terlalu antusias dengan penampilannya pada hari ketika banyak pengikut dunia halfpipe mengira kita mungkin melihat gabus triple halfpipe pertama kali dalam kompetisi.

“Saya senang dengan kemenangan ini,” kata Hirano setelah hasil keluar, “Tapi saya tidak melakukan lari yang ingin saya lakukan hari ini. Mungkin lain kali.”

Tempat kedua untuk putra ditempati oleh petenis Swiss Jan Scherrer, yang bangkit dari kejatuhan dalam dua putaran pertamanya untuk melakukan pukulan keras sepertiga. Memulai sesuatu dengan tangkapan belakang 900 ekor yang besar, Scherrer kemudian pergi ke depan gabus ganda 1440 indy, cab dub 1080 ganda, dub depan 1260 indy, dan akhirnya gang-oop frontside 540 stalefish yang sangat bergaya yang akan membuatnya kurang dari satu poin belakang Hirano dengan skor 88,50 untuk podium Piala Dunia keempat pebalap Swiss itu.

Akhirnya, tempat ketiga untuk pria diraih oleh pemenang dua kali halfpipe crystal globe Yuto Totsuka, yang membuat skuad Jepang naik podium ketiga hari itu dengan putaran kedua yang dimulai dengan frontside double cork 1440 indy, menjadi cab dub 1260 weddle, lalu switch backside 1080 weddle, backside 900 weddle, dan terakhir double cork 1260 tail frontside untuk skor 87,75.

Namun, itu bukan saat-saat yang baik bagi pasukan halfpipe Jepang, karena Kaishu Hirano mengalami kecelakaan keras pada putaran keduanya dan dilempar dari pipa oleh tim medis Copper Mountain. Kami berharap yang terbaik untuk Kaishu dan pemulihan yang cepat.

Kakak laki-laki Kaishu, Ayumu Hirano, kualifikasi teratas hari Kamis, finis di posisi keempat di kompetisi internasional besar pertamanya sejak mendapatkan medali perak di Olimpiade Musim Dingin PyeongChang 2018.

Nama besar lainnya yang memulai tawaran Olimpiade Beijing 2022 setelah mundur dari kompetisi setelah Olimpiade terakhir adalah Shaun White dari AS. Meskipun White tidak dapat melakukan upaya top-to-bottom yang benar-benar bersih, finis kedelapan hanya dalam kompetisi keduanya dalam hampir empat tahun membuktikan bahwa ia tetap berada di antara elit dunia halfpipe.

Harap aktifkan JavaScript untuk melihat komentar yang diberdayakan oleh Disqus.
komentar didukung oleh

Semacam yang sudah kita sampaikan diatas, kalau buat menyaksikan hasil keluaran togel singapore prize di laman ini hendak terkait keterlambatan selama 10- 20 menit. Perihal ini berhubungan karena hasil keluaran sgp yang kami miliki langsung berawal dari pangkal terpercaya ialah HK pools. Sehabis hasil keluaran sgp yang kita bisa hendak langsung https://unrelo.com/datos-sgp-loteria-de-singapur-edicion-sgp-2021-hoy/ wujud bagan data sgp 2021 yang terdapat di atas.

Data SGP yang kami untuk di laman ini pastinya membawa berbagai khasiat yang mampu kamu maanfaatkan didalam game togel singapore. Yah tidak cuma membuat lihat history pengeluaran sgp, tetapi bersama bagan data https://beginnerslinux.org/salida-hk-hk-toto-salida-hk-hk-live-draw/ mampu gunakan hasil keluaran Sidney membuat membawa dampak asumsi perkiraan yang cermat.

History pengeluaran sgp yang terkandung di dalam bagan data sgp tentunya sudah kita tulis dari th. 2020 hingga ketika ini. Perihal ini kami jalani sehingga para pemeran mampu mengfungsikan https://tadalafilfsa.com/salida-sgp-singapur-togel-sgp-data-sgp-toto/ bisa jadi dalam menghaluskan perkiraan kamu.